Thursday, 29 December 2011

Agenda baru bangsa Melayu ...kembalikan semula kuasa-kuasa Raja Melayu di Tanah Melayu

Perpecahan yang berlaku dikalangan orang Melayu di Malaysia telah sampai keperingkat yang mengusarkan banyak pihak. Ramai yang berpendapat sekiranya orang Melayu terus berpecah mereka akan kehilangan kuasa politik dan kemerdekaan.




Perpecahan orang Melayu adalah disebabkan perbezaan idealogi politik. UMNO yang merupakan organisasi terbesar orang Melayu berjuang diatas landasan semangat nasionalisme Melayu-Islam dan PAS pula sebagai organisasi kedua terbesar berjuang dengan bertunjangkan orientasi Islam.


UMNO mempromosikan dasar-dasar yang tidak bertentangan dengan Islam manakala PAS pula mempromosikan dasar-dasar Islam. Perbezaan kaedah perjuangan namun ditafsirkan sebagai perbezaan aqidah oleh PAS sehingga timbul isu kafir mengkafir dan berlaku sembahyang dua imam di banyak tempat.


Kini muncul pula kelompok ketiga dalam masyarakat Melayu. Kelompok yang tidak menyokong UMNO atau PAS. Kelompok ini merasakan bahawa kedua-dua organisasi sama sahaja. Ini kerana kedua-duanya terlibat mengamalkan system demokrasi yang dilarang kerasa oleh Islam kerana sistem ini menyekutukan Allah SWT dan bolih menyebabkan orang Islam terkeluar dari aqidah Islam kerana mengamalkannya.


Kelompok ini secara mutlak menolak demokrasi dan kapitalis dan memilih pemimpin melalui sistem pilihanraya. Kelompok ini didukung oleh ramai golongan muda yang berusia dibawah 30 tahun yang dikenali sebagai generasi Y.


Melihat kepada keadaan semasa, memang benar perpecahan orang Melayu sudah sampai keperingkat kritikal. Suara-suara kebimbangan terdengar disana-sini. Begitu juga dengan suara-suara yang menyeru kepada perpaduan orang Melayu semakin berkumandang disana-sini.


Namun atas dasar apa orang Melayu perlu bersatu ? Apakah faktor yang cukup kuat yang mampu menyatu-padukan orang Melayu ?


Untuk mencari jawapannya kita perlu melihat kepada ciri-ciri yang sangat identik dengan orang Melayu. Raja-Raja Melayu, Islam, bahasa Melayu dan adat budaya Melayu. Inilah ciri-ciri orang Melayu dan ini juga faktor-faktor yang mampu mengusik sensitiviti orang Melayu.


Pada waktu ini orang Melayu telah kehilangan asas untuk bersatu. Mereka tidak mempunyai motivasi yang kuat untuk bersatu. Demokrasi telah menyebabkan mereka berpecah-belah.


Hanya ada satu sahaja jalan terbaik untuk menyatukan kembali orang Melayu. Kembalikan kuasa Raja-Raja Melayu.


Tolak demokrasi dan daulatkan kembali Raja Melayu sebagai wakil Allah SWT diatas muka bumi dan memerintah dengan syariat Islam menurut Al-Quran dan Sunnah.


Daulatkan Raja Melayu. Raja Melayu adalah ketua agama Islam. Dan Islam memiliki semua jawapan kepada setiap masalah manusia. Mendaulatkan Raja bererti kita mendaulatkan syariat Islam. Mendaulatkan syariat Islam bererti kita mendaulatkan Allah SWT.


Biarlah Raja menjadi Raja dan rakyat menjadi rakyat. Sampai bila kita ingin melihat Raja menjadi rakyat dan rakyat menjadi Raja. Untuk apa mempunyai Raja yang tidak memiliki kuasa. Berilah peluang agar Raja Melayu dapat memerintah kembali dengan syariat Islam.


Wujudkan Majlis Syura Kebangsaan sebagai badan yang melantik Raja dan bertindak sebagai penasihat Raja serta sebagai badan tertinggi pembuat hukum.


Berilah peluang kepada mereka-mereka yang benar-benar beriman dan bertaqwa yang tulus dan ikhlas dan yang benar-benar mempunyai keahlian dibidang masing-masing untuk menjadi perancang dan menentukan hala tuju bangsa ini.


Sudah sampai masanya bagi orang Melayu untuk melihat model pemerintahan dan model ekonomi yang berbeza bagi menjamin kelansungan atau survival bangsa ini. Sistem yang diamalkan pada hari ini hanya menguntungkan segelintir kelompok elit Melayu sahaja.
Untuk apa kita berjuang dan berkorban untuk sesuatu yang dimurkai oleh Allah SWT. Kenapa kita tidak berjuang dan berkorban untuk sesuatu yang diredhai oleh Allah SWT. Sudahlah kita rugi didunia….janganlah hendaknya kita rugi pula diakhirat.


Rasuah, salah-guna kuasa, pecah amanah, pembaziran dan berbagai-bagai lagi bentuk jenayah kolar putih bukan lagi cerita baru dalam masyarakat. Ianya seakan sudah menjadi budaya dalam masyarakat. Sampai bila semua ini harus dibiarkan berterusan.


Sedarlah tentang kenyataan pada hari ini. Bangsa yang kononnya mempunyai kuasa politik dan mampu menentukan nasib dan masa depannya sendiri sedang mengemis dinegaranya sendiri. Bangsa yang kononnya pribumi dan menjadi penghuni majoriti kini merasa terancam dengan golongan minoriti.


Sudah terlalu banyak yang ditagih dari bangsa ini. Dan sudah terlalu banyak yang dikorbankan oleh bangsa ini demi mempertahankan kuasa dan demi memelihara perpaduan dan keharmonian. Apakah semua itu dihargai ?


Bangsa Melayu adalah bangsa yang berjiwa besar. Mereka mungkin tidak mengharapkan segala pengorbanan mereka dihargai. Mereka juga mungkin tidak mengharapkan segala pengorbanan mereka diberikan ganjaran. Mereka adalah bangsa yang sangat sederhana. Mereka hanya ingin hidup santai, sederhana dan aman damai.


Namun demikian, janganlah dikhianati ketulusan dan keluhuran mereka. Berikanlah peluang kepada mereka untuk mempamerkan jati diri dan potensi sebenar mereka. Sudah terbukti bahawa bangsa ini adalah bangsa yang paling akomodatif dalam dunia. Percayalah…..tidak akan ada kebangkitan dari Timur tanpa kebangkitan Melayu

Wednesday, 14 December 2011

Agenda Bangsa Melayu Dan Islam

Pada hari Selasa, 13 Disember 2011, bersamaan dengan 17 Muharam 1433 Hijrah, dengan limpahan rahmat dan kurniaan dari Allah SWT, maka mashurlah sudah ke seantero dunia akan perihal pertabalan dan perishtiharan Tuanku Abdul Halim Muadzam Shah sebagai Yang di-Pertuan Agong Malaysia yang ke 14 mengantikan Tuanku Mizan Zainal Abidin. Termeterilah sudah satu peristiwa besar dalam lipatan sejarah moden bangsa Melayu dan Malaysia.

Pertabalan Tuanku Abdul Halim buat kali yang kedua sebagai Yang di-Pertuan Agong membawa mesej yang signifikan kepada bangsa melayu dan seluruh umat Islam. Apatah lagi istiadat pertabalan diadakan di Istana Negara yang baru dibina.. Sesungguhnya sejarah yang dirakam pada kali ini adalah sesuatu yang diluar kebiasaan. Adalah wajar dan menarik ianya diberikan perhatian dan penilaian yang berbeza.

Menurut pendapat dan pandangan dari kacamata saya, detik bersejarah yang dirakam pada kali ini adalah menjadi petunjuk yang menandakan bermulanya zaman kebangkitan Islam buat kali yang kedua. Sepertimana kedudukan Tuanku Abdul Halim yang ditabalkan buat kali yang kedua. Kebetulan saat dan ketikanya amat sesuai dengan era kebangkitan dari Timur sebagaimana yang telah diisyaratkan oleh Nabi Muhamad Rasulullah SAW 1400 tahun dahulu.

Peristiwa ini merupakan isyarat, petunjuk atau pun qias yang seharusnya difahami oleh seluruh umat Islam yang beriman kepada Allah dan RasulNya. Isyarat yang seharusnya difahami dan diterjemahkan sebaik mungkin agar kita semua dirahmati dan diredhai oleh Allah SWT.

Dalam displin ilmu, sebagai umat Islam yang beriman, sumber rujukan kita adalah Al-Quran, As-Sunnah, Qias dan Ijmak.

Qias disini membawa maksud isyarat dari alam dan peristiwa-peristiwa besar yang berlaku disekeliling kita. Bukankah segala-galanya itu berlaku tanpa sia-sia dan mengandungi ilmu dan hikmah kepada mereka-mereka yang beriman dan mahu berfikir.
Manakala Ijmak pula adalah rumusan atau kesimpulan yang diambil berdasarkan isyarat-isyarat atau mesej daripada perubahan alam atau peristiwa yang berlaku untuk persediaan dan tindakan kita.

Sebagai contoh, apabila hari hendak hujan. Apa isyarat dari alam ? Langit mendung, bunyi guruh dan pancaran kilat. Ini fenomena yang biasa berlaku. Dan apakah rumusan atau kesimpulan yang selalunya kita ambil apabila kita melihat segala fenomena itu berlaku ? Kita pasti akan mengangkat pakaian yang ada diampaian sekiranya kita sedang menjemur pakaian atau kita akan menyediakan payung sekiranya kita hendak berjalan kemana-mana.

Dalam kontek pertabalan Tuanku Abdul Halim sebagai Yang di-Pertuan Agong, kedudukan Yang DiPertuan Agong dalam kontek Raja Berperlembagaan di Malaysia, Yang di-Pertuan Agong adalah merupakan institusi yang tertinggi di Malaysia. Yang di-Pertuan Agong adalah merupakan pemerintah tertinggi dan ketua agama Islam di Malaysia. 
Yang di-Pertuan Agong mempunyai kuasa yang cukup besar untuk menanggani sebarang ancaman bersama semua pihak berkuasa sedia ada. Yang di-Pertuan Agong merupakan payung yang menaungi umat Islam dan seluruh rakyat Malaysia.

Sebarang peristiwa dan perubahan yang berlaku yang berkaitan dengan institusi yang tertinggi buat umat Islam dan negara Malaysia pasti membawa isyarat yang besar. Apatah lagi peristiwa itu berlaku dalam keadaan Negara sedang menghadapi cabaran besar sama ada dalam bidang politik mahupun ekonomi.

Pertabalan Tuanku Abdul Halim buat kali kedua adalah merupakan isyarat besar kebangkitan Islam dari Timur. Kebangkitan dari Timur yang diramalkan akan dipimpin oleh bangsa Melayu. Bangsa Melayulah yang diramalkan akan bangkit untuk menerajui dan memimpin perubahan yang sedang melanda dunia. Sama ada didunia umat Islam mahupun didunia bukan umat Islam. Kedua-duanya sedang bergolak.

Didunia umat Islam pergolakannya adalah pergolakan politik. Seperti mana yang terlihat berlaku di Tunisia, Mesir, Libya, Yaman, Syiria dan Bahrain. Krisis politik yang membawa tumbangnya beberapa regim yang memerintah. Regim yang selama ini dianggap kuat dan gagah akhirnya tumbang dengan kebangkitan rakyat.
Sementara didunia umat bukan Islam pula pergolakan yang berlaku adalah akibat dari krisis ekonomi dan kewangan yang semakin hari semakin parah. Lihat sahaja apa yang sedang berlaku di Amerika Syarikat dan Negara-negara Eropah.

Tidak cukup dengan pergolakan politik dan krisis ekonomi, dunia dilanda pula dengan bermacam-macam bencana alam seperti tsunami, banjir, angin puting beliung dan gempa bumi dimerata tempat. Sesungguhnya dunia memang sedang mengalami perubahan.
Ada yang percaya dunia sedang diambang perang dunia ketiga dan ada juga yang percaya dunia sedang menuju kepada hari kiamat. Berbagai-bagai ramalan dan pendapat yang dibuat. Namun yang pastinya dunia sedang menghadapi perubahan. Baik dari segi politik, ekonomi mahu pun alam sekitar. Sama ada perubahan ini sedang menuju kearah yang lebih baik atau sedang menuju kehancuran hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui.
Persoalannya, apakah kita hanya sekadar menyaksikan saja segala perubahan dan pergolakan yang sedang berlaku ini ? Apakah hanya sekadar berpeluk tubuh tanpa melakukan apa-apa ? Wajarkah sikap yang sedemikian ? Atau kita harus bangkit dan bangun untuk berbuat sesuatu demi kesejahteraan semua ?

Jawapannya ada pada kita semua. Tepuk dada tanya selera. Kita sudah tidak boleh lagi menyandarkan segala harapan kepada pemimpin politik, ulamak-ulamak atau tokoh-tokoh korporat sedia ada. Mereka terlalu sibuk memikirkan kepentingan masing-masing. Mabuk dengan segala macam nikmat dunia yang sedang mereka kecapi sekarang. Masing-masing sedang tenggelam dalam khayalan dunia ciptaan mereka masing-masing.

Kita semua perlu bangkit terutamanya bangsa Melayu dan umat dari Timur. Sudah ditakdirkan kitalah yang perlu bangun untuk memimpin kebangkitan dari Timur. Menerajui perubahan kearah kesejahteraan sejagat. Dunia perlukan kepimpinan baru. Kepimpinan dari Timur.

Sejarah moden telah membuktikan bahawa kepimpinan dari barat telah gagal. Kepimpinan dari barat hanya membawa kepada perpecahan dan segala macam krisis. Fahaman-fahaman atau isme-isme serta sistem yang dibawa oleh mereka sudah terbukti gagal. Mereka tidak mampu menyediakan sebuah dunia yang aman dan sejahtera buat seluruh warganya.
Seluruh warga dunia sepatutnya sudah sedar bahawa kita semua adalah manusia bukan haiwan ujikaji dimakmal. Kita tidak seharusnya membiarkan diri kita menjadi bahan ujikaji dengan segala fahaman atau isme-isme yang mengelirukan kita. Yang hanya akan menjadikan kita seperti haiwan yang buas dan ganas diatas muka bumi ini.

Kita juga perlu sedar bagaimana sekulerisme, nasionalisme, patriotisme, demokrasi, kapitalisme dan berbagai isme lagi yang telah menyebabkan kita semua berpecah belah dan memusuhi antara satu sama lain. Bukankah kita semua bersaudara ? Bukankah kita semua dari bani Adam ? Keturunan Adam dan Hawa. Walau apapun bangsa kita dan warna kulit kita sekarang.

Kalau sudah begitu hakikatnya mengapa kita tidak bolih hidup aman dan harmoni sebagai satu keluarga besar ? Saling sayang menyayangi antara satu sama lain dan saling bekerja sama demi kesejahteraan kita semua.

Dunia bukan medan pertandingan atau perlumbaan. Kita tidak perlu mengalahkan sesiapa atau menyaingi sesiapa. Apa yang ingin kita buktikan dengan mengalahkan orang lain ataupun dengan menyaingi orang lain ? Siapa yang mengajar kita semua tentang semua itu ? Tidakkah kita sedar kita semua sedang diperbodoh-bodohkan ? Dan tidakkah kita sedar bahawa ada pihak yang sedang mengaut keuntungan daripada kebodohan kita itu ?
Pada hakikatnya, dunia adalah tempat untuk kita diuji kesedaran dan keinsafan tentang siapa diri kita yang sebenarnya. Diuji tentang nilai-nilai kemanusian kita. Mengapa kita tidak saling bantu-membantu untuk menjadi sebenar-benar manusia ?

Oleh itu sudah sampai masanya untuk seluruh warga dunia menilai kembali segala fahaman dan sistem yang menjadi amalan pada hari ini. Apa salahnya menoleh ke Timur. Dunia sebelah Timur yang didiami oleh bangsa Melayu, Cina dan India. Dunia yang dihuni oleh lebih daripada 2.5 billion umat. Belahan dunia yang cukup kaya dengan segala macam sumber alam. Kekayaan yang sekiranya mampu ditadbir dan diurus dengan baik mampu membawa kesejahteraan kepada seluruh warga dunia.

Namun apakah model kepimpinan yang terbaik yang mampu membawa dunia kearah perpaduan dan kesejahteraan ? Sekali lagi, apa salahnya kita semua melihat kepada model pemerintahan Islam. Model pemerintahan yang suatu waktu dahulu mampu bertahan selama lebih dari seribu tahun. Kajilah sejarahnya yang panjang itu. Berlapang dadalah dalam membuat kajian dan penilaian. Pemerintahan Islam bukan hanya sekadar untuk umat Islam tetapi untuk seluruh umat manusia.

Apa salahnya menerima kepimpinan Islam sekiranya Islam mampu membawa keadilan, keamanan dan kemakmuran kepada dunia. Bukankah itu impian semua umat manusia ? 
Adakah lagi model pemerintahan yang komprehensif dan sesempurna Islam yang mencakupi seluruh aspek kehidupan manusia. Baik dari segi politik, ekonomi, kewangan, pendidikan, kemasyarakatan dan sebagainya. Islam terbukti tidak pernah menolak kemajuan. Ilmu sains dan teknologi berkembang pesat dalam pemerintahan Islam. Lihatlah kesan-kesan peninggalan sejarah Islam. Apakah ini semua tidak cukup membuktikan bahawa Islam lebih baik daripada semua fahaman dan model-model pemerintahan yang sedia ada ? 

Kepada seluruh warga dunia, sekali lagi bukalah minda dan berlapang dadalah terhadap Islam. Berikanlah penilaian yang adil terhadap Islam. Kenalilah Islam sebagaimana kamu mengenali diri kamu sendiri. Islam tidak pernah membeza-bezakan kamu. Tidak pernah membeza-bezakan kaum atau bangsa mahu pun warna kulit. Terimalah Islam kerana hanya Islam yang mampu membawa keadilan dan kesejahteran sejagat.

Kepada seluruh umat Melayu, kamulah sebaik-baik umat yang mampu menegakkan kembali syiar kegemilangan Islam. Kamulah bangsa yang dianugerahi dengan ketinggian pekerti, kelembutan, kesabaran dan kebijaksanaan untuk membawa kebenaran dan keadilan Islam keseluruh dunia dengan kasih sayang. Janganlah kamu khianati amanah ini. Ini amanah yang terpikul dibahu kamu semenjak azali andai kamu mengerti. Kembalilah kepada Allah dan RasulNya. Kembalilah kepada Al-Quran dan As-Sunnah agar kamu tidak terpesong terus dari jalan yang diredhaiNya.

Sedarlah wahai bangsa Melayu bahawa masanya sudah tiba. Bangkitlah ! Inilah agenda baru perjuangan kamu. Tinggalkanlah segala perjuangan yang sia-sia. Kembalilah kepangkal jalan. Berjuanglah untuk menegakkan kembali Daulah Islamiyah. Bangkitlah dari tidurmu yang panjang. Dunia perlu kepada kepimpinanmu. Isyarat perjuangan sudah datang kepada kamu. Sambutlah dengan penuh keimanan dan ketaqwaan. Semoga Allah SWT merahmatimu dan memudahkanmu disepanjang perjalananmu menempuhi cabaran yang dimasa hadapan
.

Friday, 9 December 2011

Perbandingan antara Islam dan sistem pemerintahan sekarang

Ramai yang meminta saya menulis mengenai Demokrasi dari sudut pandangan saya, menilai perbezaannya dengan Islam, kesannya serta bagaimana seharusnya sikap umat Islam dalam menangani demokrasi. Saya hargai permintaan tersebut dan menurut pengamatan saya ini merupakan isyarat besar yang terbit dari sikap masyarakat yang semakin peka dengan segala perkara dan fahaman yang menjadi amalan yang mempengaruhi kehidupan mereka.

Isyarat ini juga saya jadikan kayu ukur atau penanda aras tahap kesedaran yang sudah wujud pada sebilangan besar masyarakat dunia yang sudah dapat merasakan betapa bahayanya idea atau fahaman Demokrasi ini. Satu fahaman yang sebenarnya hanya mengundang lebih banyak kerosakan dan kemudaratan berbanding kebaikan. Apatah lagi apabila Demokrasi digandingkan dengan Kapitalisme. Semakin besar kerosakan yang dilakukannya.

Alhamdulillah, kini sudah semakin ramai yang menyedari bahawa dunia sedang berada diambang kehancuran akibat mengamalkan fahaman dan sistem tersebut.

Demokrasi sebagaimana yang telah dimaklumi ramai berasal dari dua perkataan Yunani iaitu Demos dan Kratos. Demos membawa maksud masyarakat, bangsa atau rakyat sementara Kratos pula membawa maksud kuasa. Ini bererti bahawa perkataan Demokratos itu membawa maksud Kuasa Rakyat 
.
Demokrasi sebenarnya tidak mempunyai satu definasi yang tepat yang bolih disepakati dan diterima secara universal. Walau bagaimanapun, kebebasan dan kesaksamaan telah dikenal pasti sebagai karakter atau ciri-ciri penting dalam Demokrasi sejak sekian lama. Prinsip ini diperlihatkan pada setiap warga yang mempunyai hak yang sama dihadapan undang-undang.

Menurut beberapa teori mengenai Demokrasi, mewujudkan sebuah kedaulatan atau kerajaan yang popular adalah merupakan prinsip asas kepada sistem tersebut. Prinsip asas Demokrasi juga dizahirkan sebagai kebebasan untuk memperjuangkan sesuatu yang belum wujud sebelumnya untuk menjadi realiti atau sesuatu yang sebelumnya tidak dibenarkan dan mungkin tidak diketahui.

Kebebasan seperti ini dihubung-kaitkan dengan proses untuk melahirkan atau mewujudkan manusia ataupun kemampuan untuk memulakan sesuatu yang baru dengan melihat demokrasi tidak hanya sebagai sebuah sistem politik tetapi sebuah idealisme, sebuah inspirasi, sebuah realiti yang berkait rapat dan bergantung kepada gambaran mengenai kewajarannya untuk menjadi manusia atau bagaimana sewajarnya manusia itu perlu untuk menjadi sebenar-benar manusia. Kewajaran tanpa batasan yang digalas sebagai hak asasi manusia dan dipandu oleh hawa nafsu yang senantiasa menuruti kehendak dan kemahuan manusia.

Lebih mengerunkan apabila Demokrasi berada ditangan umat Islam, ramai yang beranggapan bahawa Demokrasi mempunyai banyak persamaan dengan Islam. Benarkah begitu ? Sekiranya benar sekali pun namun pada hakikatnya Islam tetap Islam dan Demokrasi tetap Demokrasi kerana jurang perbezaannya juga sangat besar. Begitu juga dengan kesan dan akibat yang terhasil daripada pengamalannya.

Islam adalah agama wahyu. Islam adalah aqidah, syarak dan akhlak. Islam adalah agama yang sempurna dan komprehensif. Mendaulatkan syariat Islam dalam semua aspek kehidupan bererti kita telah mendaulatkan Allah SWT. Pemilik dan Penguasa yang mutlak terhadap alam ini dan seluruh penghuninya. Dan ini bertepatan dengan prinsip keadilan didalam Islam yang menegaskan bahawa keadilan itu adalah meletakkan yang hak diatasnya.

Sementara Demokrasi pula adalah sistem yang mendaulatkan rakyat yang pada hakikatnya adalah hamba Allah SWT tetapi telah dipertuankan dan diberikan hak untuk menggubal dan membentuk undang-undang dan peraturannya sendiri. Ini jelas bertentangan dengan prinsip keadilan kerana meletakkan sesuatu bukan diatas tempatnya. Hamba yang seharusnya sujud dan patuh kepada Tuhannya kini menjadi menjadi Tuan dan bertindak mengatur kehidupannya menurut kehendak dan kemahuannya berasaskan kepada kewajaran tanpa batasan.

Demokrasi walaupun lantang dengan slogan ‘dari rakyat kepada rakyat dan untuk rakyat’ dan kelihatan seolah-olah memperjuangkan kepentingan dan kebajikan segenap lapisan rakyat namun dari segi amalannya ianya sekadar mempromosi dan memperjuangkan kepentingan golongan tertentu yang memiliki pengaruh keatas pembuat dasar dan keputusan sahaja. Sering berlaku undang-undang dan peraturan yang digubal menafikan kepentingan umum. 

Dibawah ini diperturunkan serba ringkas beberapa perbezaan besar dan ketara antara Islam dan Demokrasi sekadar untuk dijadikan renungan. Untuk kefahaman yang lebih mendalam saya mohon para pembaca dapat meluaskan lagi pembacaan dan melakukan kajian dengan lebih mendalam lagi :-

1. Sumber - Islam adalah agama dari Allah SWT yang Maha agung dan bersifat sempurna. Tuhan yang menjadikan tujuh petala bumi dan tujuh petala serta barang yang ada diantara keduanya. Islam diturunkan secara wahyu kepada Nabi Muhamad Rasulullah SAW dengan perantaraan melalui malaikat Jibrail. Manakala sumber Demokrasi pula adalah ideologi manusia yang bersifat lemah dan tidak sempurna.

2. Pedoman – Al-Quran dan As-Sunnah adalah sumber rujukan dan pedoman kepada syariat Islam manakala Demokrasi pula kepada undang-undang dan peraturan buatan manusia.

3. Pembuat Hukum – Dalam Islam Allah SWT yang membuat hukum dalam syariat Islam sementara dalam Demokrasi, majoriti wakil rakyat yang membuat hukum.

4. Hukum – Islam menghukum melalui syariat Islam. Demokrasi pula menghukum melalui undang-undang yang telah disepakati oleh majoriti wakil rakyat.

5. Sifat Hukum – Syariat Islam sifatnya kekal dan stabil. Tidak berubah-ubah semenjak seribu empat ratus tahun dahulu. Manakala Demokrasi pula hukumnya berubah-ubah menurut kehendak dan kemahuan majoriti wakil rakyat.

6. Penghapusan Hukum – Tidak ada penghapusan hokum dalam Islam. Dalam amalan Demokrasi sesuatu hokum itu bolih dimansuhkan atau dihapuskan menurut kehendak dan kemahuan majoriti wakil rakyat.

7. Perubahan Hukum – Walaupun hokum dalam syariat Islam itu sifatnya kekal namun ia tidak statik. Perubahan dibenarkan sekiranya wujud keadaan darurat (keadaan yang merbahaya dan bolih membawa maut). Contohnya seperti hukum memakan daging Babi. Hukumnya adalah haram namun dibenarkan sekiranya wujud keadaan darurat. Kelongaran yang diberikan tidak mengubah hakikat bahawa hukum memakan daging Babi adalah tetap haram. Dalam Demokrasi hukum sentiasa berubah-ubah menurut kehendak dan kemahuan majoriti wakil rakyat.

8. Pengambilan Hukum – Dalam Islam hukum diambil berdasarkan dalil syar’I yang terkuat. Sekiranya berlaku khilaf atau keraguan maka pendapat majoriti ahli-ahli Fukaha (pakar dalam bidang ilmu Fekah) atau keputusan imam/khalifah diutamakan. Manakala dalam Demokrasi hukum ditentukan oleh majoriti wakil rakyat.

9. Penyelesaian Masalah – Islam mengamalkan musyawarah sebagai kaedah untuk menyelesaikan masalah dengan membentuk majlis syura. Demokrasi pula mengunakan kaedah undi atau pungutan suara dalam mencari jalan penyelesaian. 

Antara amalan-amalan Demokrasi yang mendatangkan kesan buruk dalam masyarakat adalah :-

1. Satu orang satu undi – Mencerminkan hak persamaan dalam demokrasi. Namun, memberikan hak bersuara yang sama kepada setiap orang jelas menafikan prinsip keadilan. Mana mungkin kita samakan antara orang pandai dan orang bodoh. Orang tua dan orang muda. Orang jahat dan orang baik. Orang kaya dan orang miskin. Ini akan menyebabkan ketidak-seimbangan dalam masyarakat. Amalan ini menyebabkan munculnya berbagai gerakan yang memperjuangkan hak persamaan. 
Sebagai contoh gerakan feminisme yang menuntut hak persamaan gender supaya tidak wujud perbezaan antara lelaki dan perempuan dengan alasan berlaku diskriminasi gender dikalangan masyarakat.

2. Kebebasan bersuara – Amalan ini menumbuhkan fahaman bahawa semua orang berhak bersuara dan memberikan pendapat. Dan pendapat mereka perlu dihormati. Ini menyebabkan timbulnya berbagai-bagai spekulasi dan persepsi negatif yang mengelirukan. Mereka mengeluarkan pendapat tanpa mengambil kira kepentingan umum dan tanpa dalil serta fakta yang jelas. Semuanya berlaku atas nama kebebasan bersuara.

3. Kebebasan berekspresi – Amalan ini pula menyebabkan wujudnya perhimpunan dan perarakkan dijalanan atau amalan demontrasi yang sering menganggu ketenteraman awam. Banyak kes yang berlaku, perhimpunan dan perarakkan yang pada mulanya dijalankan secara aman bertukar menjadi ganas. Perhimpunan dan perarakan liar ini adakalanya mampu menggulingkan sebuah kerajaan yang dipilih secara sah oleh rakyat. Tindakan yang tidak mencerminkan prinsip-prinsip demokrasi sama sekali namun disahkan dan diterima kerana menguntungkan golongan yang berkepentingan.

Terlalu banyak kesan buruk yang timbul akibat dari amalan demokrasi yang tidak terkawal. Kesannya dapat dilihat dalam semua aspek kehidupan seperti dalam politik, ekonomi, kewangan, pendidikan, sukan, kemasyarakatan dan juga alam sekitar. Dan yang paling menyedihkan, elemen-elemen demokrasi juga dapat dilihat dalam amalan yang bersifat keagamaan.

Dalam kontek Malaysia, kebebasan melampau dalam amalan demokrasi masih agak terkawal. Kawalan ini dapat dilakukan atas kapasiti Malaysia sebagai sebuah Negara yang telah menjadikan Islam sebagai agama resmi. Atas dasar tersebut, pandangan dari sudut Islam tetap diambil kira dalam segala hal.

Sebagai umat Islam kita perlu berhati-hati dalam mengamalkan demokrasi. Kita seharusnya mengetahui bahawa amalan demokrasi bolih menyebabkan kita menjadi kufur dan terkeluar dari akidah Islamiyah. Kita hanya dibenarkan terlibat dalam demokrasi atas dasar darurat dan sekadar untuk memastikan bahawa umat Islam tidak dizalimi dan untuk mengelakkan kemudharatan yang lebih besar daripada menimpa umat Islam.

Sebagai umat Islam kita harus sentiasa mempunyai iktikad dan iltizam yang kuat untuk mendaulahkan syariat Islam suatu hari nanti. Kita harus terus berusaha tanpa rasa jemu dan putus asa. Insyaallah, janji Allah SWT sudah semakin hampir.





                                                                               

Saturday, 3 December 2011

Wasatiyyah dari kaca mata Wicc

Kerajaan Malaysia dibawah pimpinan Dato Seri Najib meneruskan trend ataupun tradisi sebagaimana pimpinan-pimpinan yang terdahulu dalam menerapkan unsur-unsur yang bersifat Islamik dalam pentadbiran kerajaan. Manhaj ataupun kaedah atau juga pendekatan yang berunsur Islamik diperkenalkan. Kali ini Konsep Wasatiyyah pula dipilih dan mula diperkenalkan kepada rakyat.


Sewaktu dizaman Tun Mahathir dahulu beliau telah memperkenalkan dasar Penerapan Nilai-nilai Islam dalam pentadbirannya. Begitu juga dengan Tun Abdullah Ahmad Badawi. Beliau pula telah memperkenalkan Islam Hadhari sebagai langkah untuk menerapkan unsur-unsur yang Islamik dalam pentadbirannya.


Wasat adalah dari bahasa Arab yang membawa maksud kesederhanaan atau pertengahan atau berada ditengah antara dua pihak .


Konsep Wasatiyyah diambil berdasarkan kepada Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat !43 yang menyatakan bahawa umat Islam adalah Ummatan Wasatan yakni umat yang bersederhana dalam segala aspek kehidupan.


WICC menyokong penuh konsep tersebut dan sebarang langkah atau usaha untuk menyedarkan umat untuk hidup dalam kesederhanaan. Ini kerana kesederhanaan adalah merupakan salah satu dasar perjuangan WICC dalam membangunkan sistem kewangan dan ekonomi Islam. Islam mengajar dan menekankan agar penganut-penganutnya sentiasa bersederhana dalam segala hal. Dan kesederhanaan menurut kacamata Islam adalah mengambil sekadar yang perlu dan mengelakkan pembaziran. Mengutamakan keperluan berbanding kemahuan.


Namun perlu diingatkan disini, kesederhanaan yang dituntut dalam Islam adalah berdasarkan kepada Iman dan Taqwa . Bersederhana dengan tujuan untuk mengawal nafsu. Agar nafsu tidak bermaharaja lela. Bukan dengan tujuan untuk meraih pengaruh.


Kesederhanaan adalah Sunnah Rasulullah. Dan kesederhanaan inilah yang menjadi kunci kejayaan kepada Rasulullah SAW dan para sahabat dalam mengembangkan dakwah dan syiar agama Islam. Kehidupan baginda dan keluarga sangatlah sederhana. Walaupun baginda adalah seorang Nabi, Rasul dan juga Khalifah kepada umat Islam, baginda tetap memilih untuk hidup sederhana sebagai seorang hamba Allah bukan sebagai seorang Raja. Biarpun ada Nabi-nabi yang terdahulu seperti Nabi Yusuf, Nabi Daud dan Nabi Sulaiman yang hidup sebagai seorang Raja yang penuh dengan segala kemegahan dan kemewahan.


Begitu juga dengan Khulafa ur Rasyidin iaitu Saidina Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali. Mereka memilih untuk mencontohi kehidupan yang dijalani oleh Rasulullah SAW, Hidup dengan cara yang sederhana.


Konsep Watasiyyah muncul dalam masa yang tepat. Disaat dunia dan Negara akan melalui zaman kehidupan yang sangat mencabar dan memeritkan akibat krisis ekonomi dan kewangan. Langkah untuk memperkenalkan konsep tersebut ketengah masyarakat adalah merupakan langkah yang bijak dan seharusnya diberikan pujian. Apatah lagi kemunculannya didokong oleh kerajan yang memerintah. Adalah sangat diharapkan ianya berupaya untuk menjadi satu fenomena baru yang akan mewarnai kehidupan masyarakat Malaysia dimasa kini dan akan datang.


Namun persoalan besarnya,,,,dari manakah ianya harus dimulai ? Langkah yang terbaik adalah menurut sebagaimana kata perpatah Kepimpinan Melalui Teladan . Ianya harus dimulai dari peringkat kepimpinan yang paling atas.


Maka soalan seterusnya, sanggupkah kepimpinan yang paling atas seperti Raja-raja Melayu, Perdana Menteri, Timbalannya dan menteri-menteri kabinet serta semua wakil-wakil rakyat dan pegawai-pegawai kanan kerajaan meninggalkan segala kesenangan dan kemewahan yang dinikmati hari ini untuk hidup dalam kesederhanaan ?


Sanggupkah mereka menjalani kehidupan yang sederhana ? Mengambil contoh dalam kontek di Malaysia, kesederhanaan sebagaimana yang ditunjukkan oleh Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat dan Tuan Guru Dato Seri Abdul Hadi Awang serta sebahagian besar pimpinan dalam PAS ?


Inilah isu sebenar mengapa UMNO dan Barisan Nasional semakin hari semakin ditolak rakyat. Pemimpin-pemimpin UMNO dan Barisan Nasional dilihat menjalani kehidupan mewah dan bermegah-megah. Dan ada sesetengahnya mempamerkan kemewahan yang melampau sehingga menimbulkan rasa meluat dan benci dikalangan rakyat. Ini menimbulkan persepsi yang negatif dikalangan rakyat terhadap UMNO dan Barisan Nasional. UMNO dan Barisan Nasional mungkin masih bernasib baik dalam pilihanraya ke 13 nanti. Namun bagaimana nasib mereka dalam pilihanraya ke 14 pula ?


Mana kala PAS pula semakin hari semakin diterima oleh orang Melayu. PAS dan UMNO sebenarnya sama sahaja. Kedua-duanya adalah parti politik dalam sistem Demokrasi. Matlamat perjuangan mereka sama iaitu untuk mendapatkan kuasa. Apa yang membezakan mereka hanyalah dari segi kaedah dan orientasi perjuangan. UMNO dengan semangat Nasionalisme Melau/Islam dan PAS dengan semangat Islam.


Resepi dan kunci kejayaan PAS dalam meraih sokongan orang Melayu adalah pada sikap kesederhanaan yang dimiliki oleh Tuan Guru Nik Aziz yang dikagumi ramai. Beliau dilihat berupaya untuk mengekalkan sikap sederhana dalam kehidupannya walau pun sudah menjawat jawatan Menteri Besar Kelantan selama lebih dari 20 tahun. Kesederhanaan beliau inilah yang telah mengangkat beliau sebagai ikon didalam PAS dan menjadi tunjang kekuatan PAS pada hari ini.


Konsep Watasiyyah juga jika diamalkan mampu mengelakkan pembaziran wang Negara dan mampu mengurangkan perbelanjaan Negara. Pada masa ini, kerajaan dilihat begitu banyak melakukan pembaziran dalam membelanjakan wang Negara. Banyak program-program dan majlis-majlis yang masih bolih dilaksanakan dengan cara yang sederhana untuk mengelak pembaziran. Kita tidak perlu mengamalkan gaya hidup Five Star tetapi memadailah dengan gaya hidup Three Star .


Kita lihat sahaja apa yang sedang berlaku di Amerika Syarikat akibat dari mengamalkan gaya hidup Five Star . Mereka terpaksa meningkatkan jumlah pinjaman Negara mereka semata-mata untuk membiayai gaya hidup yang mewah. Kini mereka mempunyai jumlah hutang yang melebihi USD 15 Trillion . Jumlah hutang yang cukup besar sehingga diragukan kemampuan mereka untuk membayar balik hutang-hutang mereka. Dan ini mengakibatkan Credit Rating Negara mereka diturunkan.


Begitu juga dengan apa yang sedang berlaku di negara-negara Eropah. Krisis kewangan yang sedang melanda Negara-negara tersebut adalah berpunca dari mengamalkan gaya hidup mewah. Hutang mereka bertimbun kerana membiayai gaya hidup mewah mereka.
Ingatlah ! Sejarah banyak mengajar kita bahawa banyak Empayar yang tumbang sewaktu mereka berada dikemuncak pembangunan materi dan fizikal. Mereka tumbang dikala sedang mengecapi kemewahan.


Tidak salah menjadi sebuah Negara membangun dan maju. Yang salahnya bila pembangunan dan kemajuan diukur dari segi materi dan fizikal. Belum terlambat untuk kita kembali kepangkal jalan. Kembali kepada Allah dan RasulNya. Kembali kepada Al-Quran dan Sunnah. Kembali menjadi umat yang beriman dan bertaqwa

Thursday, 1 December 2011

Melayu, UMNO dan Kebangkitan Dari Timur..

 Sebagaimana lazimnya setiap tahun, UMNO bersidang lagi. Dan sebagaimana seharusnya, persidangan UMNO haruslah diikuti dan diberi tumpuan oleh seluruh orang Melayu dan rakyat Malaysia tetapi juga oleh umat seluruh dunia.
Ini kerana UMNO merupakan pertubuhan orang Melayu yang terbesar di Malaysia. UMNO sarat dengan sejarah perjuangan politik orang Melayu dan juga sarat dengan segala macam krisis dan konflik dalamannya. Sumbangannya cukup besar kepada orang Melayu dan rakyat Malaysia.
Secara peribadi, saya cukup mengenali UMNO. Saya lebih dahulu mengenal UMNO berbanding bangku disekolah. Ini kerana sewaktu kecil saya sering dibawa oleh ibu saya kemesyuarat dan majlis-majlis yang diadakan oleh UMNO. Dan saya terus membesar dalam persekitaran UMNO. Walaupun saya tidak pernah diberi kesempatan untuk memegang jawatan penting didalam UMNO namun saya tidak pernah jauh dari UMNO.
Sehingga kini hanya UMNO lah satu-satunya pertubuhan atau persatuan yang saya kenal. Saya tidak pernah menganggotai mana-mana pertubuhan atau persatuan lain.  Banyak ilmu dan pengalaman yang saya timba hasil dari sumbangan saya kepada UMNO. Dan saya tidak pernah mengharapkan apa-apa dari sumbangan tersebut. Saya lakukan semata-mata kerana kecintaan terhadap agama, bangsa dan tanahair.
Sesunguhnya besar hikmah yang saya perolehi dengan meniti suratan takdir sebagai ahli UMNO.  Begitulah kehendak dan rahmat Allah SWT terhadap hambaNya yang ingin mengapai keredhaanNya. Bukankah Dia yang lebih mengetahui tentang segala-galanya. Dan juga bukankah Dia sebaik-baik pengatur.
UMNO yang saya kenali ditubuhkan pada tahun 1946 untuk menyatukan dan mengembeling seluruh kekuatan orang Melayu untuk menentang penubuhan Malayan Union. Setelah berjaya dalam misi perjuangannya yang pertama itu, UMNO terus mara dan maju kehadapan untuk mencapai matlamat yang lebih besar iaitu berjuang untuk mendapatkan kemerdekaan Tanah Melayu. Dan akhirnya matlamat ini juga dapat dicapai. Dan yang lebih menakjubkan kemerdekaan tersebut dapat dicapai tanpa menumpahkan darah tetapi diraih melalui kaedah diplomasi dimeja perundingan.
Setelah kemerdekaan berjaya dicapai tugas mengisi kemerdekaan dan membangunkan Negara dan bangsa menjadi agenda utama perjuangan UMNO. Menyedari realiti dalam sebuah Negara yang memiliki rakyat yang berbilang bangsa UMNO sekali lagi mempamerkan kebijaksanaan berpolitik yang cukup luarbiasa dengan mempelopori konsep Berkongsi Kuasa dengan MCA yang mewakili kelompok etnik Cina dan MIC yang mewakili kelompok etnik yang berbangsa India.
Dengan berberbekalkan prinsip berkongsi kuasa, UMNO menunjangi Barisan Nasional untuk menerajui dan memimpin Negara ini. Membangun dan memajukannya. Dari sebuah Negara pertanian, Malaysia pesat membangun menjadi sebuah Negara industri yang berdaya saing. Kepesatan pembangunannya membuatkan ia disegani dan dihormati dipersada antarabangsa. Kepimpinan UMNO berjaya menjadikan Malaysia sebagai Negara membangun yang perlu dicontohi. Sumbangannya dan penglibatannya diperingkat antarabangsa diikhtiraf dan dihargai. Kelantangan dan kesungguhannya menyuarakan kepentingan negara-negara membangun membuatkan Malaysia dianggap sebagai jurucakap Negara-negara yang sedang membangun lainnya.
UMNO dari kacamata saya, berupaya menjadi lambang kepada sikap orang Melayu yang lemah lembut, berhemah tinggi, kaya dengan budi bahasa dan memiliki sikap toleransi yang luar biasa terhadap mereka yang berlainan agama dan bangsa. UMNO juga mencerminkan sikap orang Melayu yang bersikap terbuka, pragmatik dan dinamik. Sesuai dengan jati diri bangsa Melayu itu sendiri yang memiliki jiwa dan potensi yang besar sebagai bangsa yang mendapat taufik dan hidayah serta dirahmati oleh Allah SWT. Satu bangsa yang telah ditakdirkan untuk menjadi bangsa yang akan bangkit diakhir zaman untuk memimpin dunia.
Dengan kepimpinan orang Melayu dan UMNO, Malaysia kini sedang berada dilandasan yang betul untuk menjadi sebuah Negara yang maju dan berpendapatan tinggi menjelang tahun 2020.
Sejarah panjang UMNO merakamkan berbagai-bagai kisah kejayaan juga krisis dan konflik dalaman yang menguji kematangan dan kemampuannya untuk menangani berbagai cabaran dalam proses pendewasaannya. Tanpa disedari oleh orang-orang Melayu atau mungkin juga sudah disedari oleh segelintir, segala-gala yang berlaku ini sebenarnya adalah untuk mempersiapkan bangsa ini untuk memikul amanah dan agenda yang lebih besar selepas 2020.
Sejarah panjangnya juga memperlihatkan UMNO sudah acap kali dikhianati oleh bekas-bekas pemimpin dan ahli-ahlinya. UMNO dicerca dan dimaki hamun seolah-olah seperti tidak mempunyai sebarang jasa terhadap mereka dan juga Negara. Maruah UMNO diinjak-injak. Sikap yang tidak seharusnya ada kepada seorang pemimpin mahu pun pahlawan yang mempunyai maruah. Setelah puas memaki hamun UMNO, ada sebilangan yang sanggup kembali kepada UMNO dengan berbagai alasan. Dan mereka ini diterima kembali dan ada yang telah diberi jawatan. Begitulah sikap orang Melayu dan UMNO yang pemaaf dan mempunyai daya toleransi yang tinggi dan luar biasa.
Sampai bila orang Melayu dan UMNO akan terus bersikap seperti ini ? Terus dipermain-mainkan oleh segelintir pemimpin-pemimpin dan pecacai-pecacai politik yang hanya ingin mengejar jawatan dan kekayaan dengan menunggangi UMNO. Sampai bila ? Sampai bila orang Melayu dan UMNO akan sedar ? Dari tipu daya sebilangan mereka yang bijak bersandiwara mengunakan agama, semangat nasionalisme Melayu dan juga yang mempamerkan semangat patriotisme kenegaraan. Segalanya jadi mungkin dan segalanya jadi halal demi untuk mendapatkan kuasa dan kekayaan.
Sudah sampai masanya UMNO melakukan perubahan besar dari dalam. Bukan sekadar hanya berusaha menangani perubahan persekitarannya. Proses Re-Engineering atau kejuruteraan semula atau penstrukturan semula perlu dilakukan. Ini bagi menjamin UMNO dapat ditransformasikan untuk menjadi sebuah pertubuhan atau jamaah yang mampu menerajui perubahan yang sedang melanda diseluruh dunia baik dari segi politik, ekonomi dan sosial.
Untuk melakukan proses ini, re-visit atau penziarahan semula terhadap matlamat, halatuju, prinsip, nilai, budaya dan struktur organisasi perlu dilakukan. Nilai, budaya dan struktur yang ada pada UMNO hari ini tidak memungkinkan UMNO untuk melahirkan pemimpin yang hebat yang mampu menerajui perubahan zaman. Nilai dan budaya yang wujud pada hari ini hanya memungkinkan pemimpin yang korup dan tidak berwibawa untuk menerajui parti.
UMNO perlu berani dan segera membuat perubahan besar. Lanskap politik hari ini sudah berbeza. Ianya semakin hari akan semakin dikuasai oleh Generasi Y . Generasi yang membesar dalam linkungan dan era ledakkan teknologi maklumat.
Pengetahuan dan maklumat yang mereka miliki kini cukup luar biasa. Segala maklumat dan peristiwa yang berlaku diseluruh dunia mampu diakses dengan sekelip mata. Perbincangan mereka juga sudah bukan diwarung-warung atau dikedai kopi tetapi melalui forum-forum yang banyak terdapat diinternet. Malahan forum-forum tersebut disertai oleh banyak warga dunia.
Jadi wajarlah pemimpin=pemimpin Melayu dan UMNO merenung dan menilai segala perubahan yang sedang berlaku. Meneliti kecenderungan umum yang sedang mempengaruhi generasi Y ini. Lalu dirangkalah pelan dan tindakan yang sewajarnya untuk menerajui gelombang perubahan yang sedang melanda generasi Y dan seluruh warga dunia.
TIDAK AKAN ADA KEBANGKITAN DARI TIMUR TANPA BANGKITNYA ORANG MELAYU..
Renung dan fikirkanlah kenyataan diatas. Kenyataan tersebut punya asas dan kebenarannya yang tersendiri. Carilah dan galilah dalil dan kebenarannya didalam  Al-Quran dan pada Hadis Nabi Muhamad Rasulullah SAW. Semoga kita semua menemukan jawapan dan kekuatan.
Mulakanlah proses muhasabah diri. Bertanyalah pada diri sendiri. Kenalilah diri sendiri. Ketahuilah jati diri yang hakiki. Semuga bangsa yang sedang tidur dan terlena akibat kelelahan kerana perjalanan yang panjang mampu bangkit tidur dan dari buaian mimpi-mimpi indah.
Tanyakanlah kepada bangsa ini dari mana asal usulnya ? Siapa Nabinya ? Siapa ibu bapanya ? Dan mengapa ia terdampar dan bermastautin di kepulauan Melayu ini disudut benua Asia yang paling selatan ? Dan apakah sebenarnya agenda bangsa ini sehingga sanggup melakukan pengembaraan yang jauh dan panjang ?
Renungkanlah mengapa kita diajar selama ini untuk hidup dengan bangsa-bangsa lain  yang amat berbeza adat dan kepercayaannya serta bahasa dan agamanya. Diajar untuk bersikap terbuka dan berlapang dada. Diajar untuk sanggup berkorban demi mencapai kebahagian dan kesejahteraan. Diajar untuk lebih banyak memberi dari menerima.
Adakah semua ini sekadar satu kebetulan atau pun memang sudah menjadi suratan ? Dan apakah sebenarnya semua yang berlaku ini ada hikmah dan pelajarannya yang perlu kita insafi dan kita semua fahami ? Dan apakah segala kejadian dan pengalaman ini juga sedang mempersiapkan kita untuk satu misi dan agenda yang lebih besar ? Renungkanlah…
Mungkin persoalan yang paling besar dan menarik adalah apakah bangsa Melayu dan UMNO menyedari dan insaf akan tugas hakikinya dimasa akan datang? Tentang amanah dan tanggung-jawab besar yang telah ditakdirkan terpikul diatas bahunya. Tugas hakiki serta amanah yang harus dipikul melangkaui tahun 2020.
Renungkanlah dan carilah jawapannya. Setiap persoalan pasti ada jawapannya. Gunakanlah Iman, Akal dan Ilmu dengan sebaik-baiknya. Janganlah hanya menggunakan logik akal dan ilmu semata-mata. Hanya iman dan taqwa sahajalah yang mampu membawa kita kepada kebenaran. Gunakanlah segala kudrat dan kesempatan yang ada.  Segala teknologi dan kemudahan sudah terhidang didepan mata.
Ayuh ! selidikilah asal-usul bangsa ini. Kajilah dan renunglah. Janganlah berpuas hati hanya dengan sekadar membaca sejarah bangsa yang ditulis oleh para penjajah. Mereka itu punya muslihat yang tersendiri. Mereka hanya ingin melihat agar bangsa ini terus merasa rendah diri, tiada keyakinan diri dan yang lebih utama mereka tidak ingin bangsa ini mengetahui identiti dirinya yang sebenar serta kemampuan dan segala kelebihan yang ada padanya.
Telusurilah jejak-jejak langkah bangsa ini. Sejauh yang mungkin. Biarpun terpaksa melangkaui batas benua dan masa. Melangkaui segala sejarah dan peradaban manusia. Telusurilah sehingga bertemu dengan ayahanda  Nabi Ibrahim AS dan isterinya Siti Keturah. Disitulah titik permulaan segala-galanya. Kajilah dan selidikilah setiap jejak langkahnya. Moga kita akan bertemu dengan segala jawapan yang kita cari –cari selama ini.
Kepada UMNO selamat bersidang. Dan kepada orang-orang Melayu yang menjadi ahlinya janganlah hanya menjadikan persidangan UMNO ini sebagai acara tahunan semata-mata. Tetapi jadikanlah persidangan ini sebagai medan untuk percambahan pemikiran dan mengariskan hala tuju perjuangan bangsa untuk mengapai matlamat yang lebih bermakna.
Sesungguhnya tiada matlamat yang lebih suci, lebih besar dan lebih agung selain untuk mencapai keredhaan Allah SWT. Ingatlah, bahawa dunia ini hanyalah sebagai medan untuk kita diuji keimanan dan ketaqwaan kita. Janganlah leka dengan keseronokkan dan nikmat dunia yang sementara ini. Segala apa yang ada didunia ini pada hakikatnya tidak ada apa-apa nilainya disisi Allah SWT. KepadaNyalah kita semua berserah diri.