Wednesday, 30 December 2020

Reset Malaysia : A Deadly 2020

*Reset Malaysia : A Deadly 2020.*


Hari ini hari terakhir kita berada dlm tahun Masihi 2020.


Tahun kesedihan buat seluruh umat manusia. Tahun meratapi sebuah kematian. Bukan kematian jiwa tetapi matinya *kepemimpinan @ leadership.*


*Pusara Di Lebuhraya*


Dalam perjalanan ini

Menuju destinasi

Berbagai lebuhraya di lalui

Perjalanan ku terhenti

Di lebuhraya ini

Terpandang pusara diam menyepi


               - Ekamatra


Sebuah trajedi pembunuhan terbesar dlm sejarah manusia. *Kepemimpinan* mati ter bunuh dgn secara trajis oleh *false alarm @ hoax* dari *World Health Organization @ WHO.*


Bukan virus dari Wuhan yg mematikan kepemimpinan tetapi wabak *Wahan @ cinta dunia dan takut mati* sebagaimana yg telah di isyaratkan oleh Rasulullah SAW 1400+ tahun dahulu.


Di Malaysia lebih parah lagi. Kepemimpinan sudah mati sejak PRU 14 pada tahun 2018. Di bunuh dgn kejam oleh mandat rakyat.


Di tahun 2020 kita menyaksikan seorg pemimpin baru yg sudah uzur utk menerajui negara. Dan keuzurannya sudah menjadi *rahsia umum.*


PM yg sdg uzur ini menjadi asbab berlakunya bencana politik dan ekonomi yg memudaratkan agama, bangsa dan negara.


Kita menyaksikan sandiwara *political corruption* di tahap yg paling menjijikkan.


Semua itu di persembahkan kpd kita di atas pentas politik demi menjaga status dan kedudukan.


Transaksi politik yg berlaku di belakang layar mencabar nalar kewarasan kita.


Tidak ada dlm sejarah kita seorg PM yg begitu korup seperti hari ini.


Jawatan kabinet dan kedudukan dlm korporat2 GLC dan GLIC menjadi komoditi yg di perdagangkan di bursa politik.


Yg paling mengecewakan Covid 19 di jadikan perkakas utk mengertak YDPA dan Raja2 Melayu dan utk menakut-nakutkan rakyat jelata.


Pengkhianatan terbesar buat sebuah negara bangsa.


Apa pun yg sdg berlaku, sebagai rakyat di negara ini kita perlu fokus pada masalah utama kita. 


Masalah utama kita bukan Covid 19. Bukan krisis kesihatan, kewangan dan ekonomi.


Masalah utama kita adalah kepemimpinan. Ini yg perlu kita atasi dgn kadar segera.


*Kita pastikan di penggal pertama tahun 2021 kita harus ada kepemimpinan baru utk menerajui hala tuju negara.*


Kita perlukan *Titah DiRaja* bukan *Mandat Rakyat* utk membentuk satu kepemimpinan baru.


Kita bangsa Melayu. Bukan Melayu namanya kalau tidak ber *Raja.*


Kesetiaan kita kpd Raja dan Negara. Bukan kpd parti2 politik. Apa lagi kpd pemimpin2 politik.


Kita kembalikan kebijaksanaan dan budi bicara utk membentuk kepemimpinan baru kpd YDPA dan Majlis Raja2 Melayu.


Sudah terbukti semenjak *Proklamasi Persekutuan Tanah Melayu pada 31 Ogos 1957,* mandat rakyat tidak mampu memberikan keadilan dan kesejahteraan kpd org2 Melayu dan seluruh rakyat Malaysia.


Krisis politik terus berlaku dan berpanjangan sehingga ke hari ini.


Kekuasaan di manipulasi dan di eksploitasi hanya utk kepentingan para elit politik dan kroni2 mereka sahaja.


Penguasaan ekonomi org2 Melayu masih lemah dan masih di bawah paras 30%.


Bukankah org2 Melayu sepatutnya menguasai 70-80% ekonomi negara ?


Bukankah sepatutnya 10 org yg terkaya di Malaysia adalah org2 Melayu ?


Kenapa perkara yg sepatutnya berlaku tidak berlaku ?


Sampai bila nak salahkan org2 Cina dan DAP ?


Sampai bila nak salahkan British ?


Sampai bila nak salahkan para Elit Global ?


Oleh itu saya berharap di tahun 2021 ini kita semua sanggup melakukan perubahan yg besar secara drastik.


Kita perlu berhenti bercakap soal *survival* sebuah negara bangsa.


Kita bukan sekadar nak *survive* tetapi nak merdeka dan berdaulat.


Bukan lagi seperti haiwan ternak yg di cucuk hidung oleh para elit global.


Kita bina satu impian dan harapan baru. Kita bangun satu peradaban baru pasca Covid 19. *Peradaban Melayu/Islam terunggul dlm sejarah moden manusia.*


*Peradaban yg berdiri teguh di atas Aqidah, Syariat dan Akhlak Islamiah yg syumul.*


*Tidak ada sejarah yg terbaik yg mampu di jadikan pedoman dan pengajaran selain dari sejarah para Nabi dan sejarah agung Junjungan besar kita Nabi Muhammad Rasulullah SAW dan para sahabatnya.*


Tahun 2021 wajib di jadikan pentas aksi dan prestasi sebuah bangsa berdaulat yg bangkit dan maju ke hadapan utk memimpin dunia.


Teruskan mengikuti nota2 pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi utk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu yg sdg berusaha utk merenung nasib bangsa dan negaranya.


- Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

31/12/2020 

No comments: