Monday, 18 January 2021

Reset Malaysia: Amerika Di Ambang Perang Saudara 2.0

 *Reset Malaysia : Amerika Di Ambang Perang Saudara 2.0*


Pagi ini saya ingin mengajak anda semua terbang ke negara Paman Sam iaitu Amerika.


Kita perlu mengikuti perkembangan Amerika kalau kita bercita-cita untuk menjadi negara maju dan kuasa besar dunia.


Kita tinjau apa yang sedang berlaku di Amerika menjelang 20 Januari 2021 tarikh perlantikan Joe Biden sebagai Presiden Amerika yg baru.


Ramai yang menganggap apa yang sedang berlaku di Amerika adalah pertandingan di antara Trump dan Joe Biden  atau di antara Republican dan Demokrat.


Sepatutnya memang begitu. Tetapi sekarang ini nampaknya sudah tidak begitu lagi.


Trump sebagai Presiden, mempunyai banyak peluru.


*1. SCOTUS* - dari sisi perundangan.

*2. Pentagon* - dari sisi Militari dengan *Executive Order.*


Sementara Parlimen pula mempunyai *Amendment 25, Impeachment, Electoral College dan Congress.*


Di barisan depan, Demokrat menggunakan Nancy Pelosi untuk meng-impeachkan Trump.


Kalau Trump di impeach maka pengantinya adalah *second in command* iaitu Naib Presiden, Mike Pence.


Apa yang Trump buat ?


Mike Pence di suruh mengundurkan diri. Jadi Amerika tidak mempunyai Naib Presiden pada masa ini.


Kalau di impeach maka kekuasaan tidak ada pejabatnya kerana Mike Pence sudah berundur. Jadi Presidennya tetap Mr Donald Trump.


Jadi apa yang Trump buat supaya *impeachment* ini akan di katakan sebagai makar @ kecurangan.


Jadi sebelum *amendment 25* di wartakan oleh parlimen, Presiden telah mengeluarkan *Executive Order.* Menerapkan *Insurrection Act of 1807.* Ini meletakkan negara dalam keadaan *Dharurat Perang.* Memberikan wewenang kepada Tentera untuk mengambil alih pemerintahan negara.


Jadi sekarang ini, Pentagon yang mengendalikan pemerintahan setelah *Executive Order* di keluarkan.


Kalau *amendment 25* di keluarkan oleh parlimen makaTentera akan menganggap itu sebagai *Kudeta* terhadap Tentara dan Negara.


Keputusan itu akan meletakkan Pelosi, Biden dan Hillary dalam posisi dilema.


*Dan ini adalah satu peperangan di antara kekuasaan politik Tentera dan kekuasaan politik sivil.*


Trump adalah frontliner Tentera Pentagon. Manakala Biden dan Pelosi pula adalah front liner politik sivil.


Persoalannya sekarang, mengapa Tentera masuk ke dalam wilayah politik praktik ?


Pada saat ini di Amerika, Tentera sudah menganggap bahawa Sivil sudah keterlaluan dalam menjual negara kepada pihak luar. Sudah terlalu korup, sudah tidak boleh di kompromi lagi dan sudah tidak lagi bernegara kecuali untuk menguntungkan *Oligarki* dan kepentingan sekelompok orang sahaja. Bukan untuk rakyat Amerika lagi. Patriotisme dan Nasionalisme sudah hilang di Amerika.


Konstitusi dan kedaulatan Amerika terancam dengan politik sivil Amerika. Oleh kerana itu maka Tentera harus campur-tangan.


Konstitusi Amerika sudah tersasar jauh dari kehendak dan cita-cita *the founding father* yang membangun Amerika. Dan ini mahu di luruskan kembali oleh pihak Tentera dengan memasuki kancah politik aktif.


Politik sivil Amerika sudah sangat mewakili para Oligarki @ para elit global dan meminggirkan rakyat Amerika. Tentera sudah tidak boleh berdiam diri lagi.


Mereka saat ini sudah memperolehi *keris Taming Sari* versi Amerika iaitu *Insurrection Act 1807.* Jadi Amerika sudah bersiap sedia untuk *Perang Saudara 2.0*


Pada saya, inilah saat dan ketika atau masa yang paling sesuai kalau kita ingin mengalahkan Amerika. 


Kita ada *Agenda Reset Malaysia* sebagai *Pedang Sakti* yang boleh kita gunakan untuk menguasai dunia.


Cuma persoalannya di sini, apakah *Proklamasi Dharurat* yang sudah di isytiharkan akan menjadi *tapak kebangkitan sebuah negara bangsa atau menjadi maqam perkuburan sebuah kedaulatan,* semuanya bergantung kepada kebolehan dan ketrampilan kerajaan PN di bawah kepemimpinan YAB Tan Seri Muhyiddin Yasin.


Kita hanya mampu berdoa agar beliau menumpukan segenap usahanya untuk membangun dan mensejahterakan negara. Bukan hanya sibuk menguruskan politik.


Suasana yang luar biasa memerlukan mindset dan sikap yang luar biasa. Dan ini yang akan menentukan hasil yang luar biasa.


Teruskan mengikuti nota-nota pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu yang sedang berusaha untuk merenung nasib bangsa dan negaranya.


- Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

19 Januari 2021.




Kita juga dalam suasana dharurat seperti Amerika.

No comments: