Tuesday, 19 January 2021

Reset Malaysia : Make Islam Great Again

 *Reset Malaysia : Make Islam Great Again.*


Apa yang sedang berlaku di Amerika menarik perhatian dunia. Sebuah negara yang menjadi promoter demokrasi mengisytiharkan *dharurat perang.*


Apakah pesan politik dari Amerika kepada dunia ?


Apakah demokrasi sudah mati di Amerika ? Atau ada jurus baru dalam politik, *stay in power by all mean ?*


Saya suka Trump. Bukan kerana karakternya yang berwarna-warni tapi kerana dia seorang nasionalis yang *patriotik berperlembagaan.*


*Dia membuktikan kepada dunia bahawa perlembagaan negara lebih tinggi dari demokrasi*


Ini yang wajar kita pelajari dari Trump untuk bernegara secara cerdas. Dia seorang nasionalis yang patriotik *yang menjunjung tinggi perlembagaan negara berbanding ideologi politik.*


Trump sanggup berbuat apa sahaja demi melaksanakan sumpahnya sebagai Presiden Amerika untuk mempertahankan perlembagaan negaranya.


Slogan Trump, *Make Amerika Great Again @ MAGA* adalah slogan seorang nasionalis yang patriotik.


Sikap dan pendirian ini yang membuatkan Trump di sokong oleh sebahagian besar rakyat dan Tentera Amerika.


Wajar saja Trump tidak di senangi oleh para elit global.


Slogan nasionalis Trump ini yang menyebabkan berlakunya perang perdagangan, teknologi dan matawang dengan China.


Bagi saya, tidak timbul soal Trump gila kuasa. Apa yang sedang di lakukannya adalah untuk mempertahankan Amerika dari tangan-tangan para elit global.


Dunia tahu kecenderungan dan kemesraan Obama, Hillary dan Biden terhadap China.


Bagaimana pula dengan saya ? Apakah ini bermakna saya pro Amerika dan anti China ?


Tidak. Saya tidak pro Amerika atau anti China. Pro demokrasi atau anti komunis. Saya seorang Muslim. Saya pro Islam. Sebab itu nota saya pagi ini saya beri tajuk *Make Islam Great Again.*


Saya berangan-angan untuk menyaingi Amerika dan China. Saya mahu membuktikan kepada dunia bahawa Islam jauh lebih baik dari demokrasi dan komunis. 


Saya juga seperti mereka, sanggup berbuat apa sahaja demi Islam dan negara. Saya harap anda semua juga begitu.


Sebab itu saya sentiasa mengajak seluruh rakyat Malaysia untuk melihat Amerika dan China. Belajar dari mereka bagaimana cara mereka bernegara dan menjadi negara-negara kuasa besar di dunia.


Kita perlu belajar dari mereka secepat mungkin demi *survival* kita dalam era perang dunia ke tiga ini. Iaitu *perang teknologi, matawang, perdagangan dan bio-chemical.*


Kita perlu belajar bagaimana mereka menguasai dunia dengan jaringan media, ekonomi,  dan militari.


*Trump dan Xi Jin Ping adalah dua orang tokoh nasionalis yang patriotik.*


Banyak yang boleh kita pelajari dari sikap dan pendirian mereka.


Ingat ! Kita ada kekuatan yang paling unggul dan mulia di dunia iaitu *ISLAM.* Cara hidup terbaik sebagai individu, keluarga, masyarakat dan bernegara.


*Ukhuwah Islamiyah* boleh mewujudkan jaringan diplomasi, media, teknologi, matawang, perdagangan dan militari yang paling hebat di peringkat global.


*Kita hanya perlukan seorang pemimpin yang berani, tegas dan ada hala tuju untuk mencapai hasrat kita.*


Dari 33 juta penduduk takkan tak ada seorang pun kot....


Lupakanlah hasrat dan impian sekadar untuk memenangi PRU 15. Impian tersebut terlalu kecil buat kita semua.


Saya sudah sampaikan, dalam sejarah bangsa Melayu, urusan politik adalah urusan Raja-Raja Melayu dan bangsawan Melayu. Bukan urusan rakyat jelata.


Urusan rakyat jelata adalah *Kesetiaan kepada Raja dan Negara.*


Kita serahkan kembali kepada kebijaksanaan dan budi bicara YDPA dan Raja-Raja Melayu untuk memilih seorang pemimpin baru dan membentuk sebuah *care taker govt* yang akan melaksanakan *Agenda Reset Malaysia.* Agenda yang akan menjadikan Malaysia sebuah negara terunggul di dunia.


*Let us MAKE ISLAM GREAT AGAIN.*


Teruskan mengikuti nota-nota pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu yang sedang berusaha untuk merenung nasib bangsa dan negaranya.


- Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

20 Januari 2021.


No comments: