Monday, 25 January 2021

Reset Malaysia : PKP Tidak Di Sambung Lagi

 *Reset Malaysia : PKP Tidak Di Sambung Lagi.*


Pengumuman dari Ketua Pengarah Kesihatan, Tan Sri Hisham Abdullah bahawa PKP yang di jadualkan tamat pada 4 Februari 2021 tidak akan di sambung lagi pasti melegakan semua pihak.


Secara peribadi, saya merasakan bahawa keputusan itu adalah sesuatu yang betul dan wajar.


Bukan sahaja PKP, malah PKPB pun sudah wajar untuk tidak di kuat kuasakan dan di laksanakan lagi.


Kita perlu kembali kepada kehidupan seperti biasa. Covid 19 perlu di uruskan dengan kaedah yang berbeza. *Kaedah yang defensif bukan kaedah yang ofensif seperti yang di amalkan sekarang.*


Kita tidak perlu mencari dan memburu Covid 19. Ini akan sangat melelahkan *frontliner* kita dan mendatangkan kesan yang lebih buruk kepada status kewangan rakyat dan negara.


Covid 19 akan bersama dengan kita untuk jangka masa yang lama. Ia ibarat sebuah perlumbaan marathon. Kita perlu bersikap *slow and steady* untuk menangani nya.


Pada pandangan saya, memadai dengan kita menyediakan fasiliti kesihatan yang baik dan mencukupi untuk melayani pesakit-pesakit kronik akibat jangkitan Covid 19.


Covid 19 hanya merbahaya kepada golongan yang mempunyai profil kesihatan. Ini kerana golongan ini mempunyai *immune system* yang lemah.


Maka adalah lebih baik tumpuan di berikan untuk membangun kesedaran masyarakat dengan pemakanan dan gaya hidup yang bersih dan sehat.


Kempen ke arah ini perlu di mulakan dan di perhebatkan. Gunakan segala saluran media yang ada.


*Perkenalkan makanan dan cara hidup yang berdasarkan kepada Sunnah Rasulullah SAW yang sudah terbukti manfaat dan kebaikannya.*


Dan tidak harus di lupakan adalah untuk mempromosikan perubatan tradisional Melayu yang juga sudah terbukti keampuhannya.


Sudah sampai masanya untuk mengali semua dan memperkenalkan kepada dunia *Ilmu Purba Melayu* warisan nenek moyang kita.


Kita memiliki semua yang di perlukan untuk membina sebuah tamadhun baru dari Nusantara.


*Turn around the table.* Kita jadikan ancaman Covid 19 sebagai satu peluang untuk kita mereset kembali bangsa dan negara kita yang sudah sekian lama menjadi konsumer kepada doktrin-doktrin negara-negara Barat.


Kalau bukan kita yang nak berbangga dan mempertahankan jati diri kita, siapa lagi ?


Sebagaimana yang pernah saya sampaikan, Covid 19 hanyalah alat yang di gunakan untuk menghancurkan *kemanusiaan* oleh para elit global. Merekalah musuh kita yang sebenarnya. Bukan Covid 19.


Mereka itu yang wajib kita sikapi secara ofensif. Atas dasar itu saya mencadangkan agar kita melakukan perubahan yang drastik dan radikal melalui *Agenda Reset Malaysia.*


*Enough is enough !*


Sudah terbukti bahawa indoktrinasi dunia barat hanya merugikan dan melemahkan kita. Jadi untuk apa kita mempertahankan sesuatu yang sudah terbukti gagal dan merugikan kita ?


Ayuh kita bangkit dengan *Agenda Reset Malaysia.* Agenda yang jelas berasaskan kepada agama, sejarah, geografi dan budaya kita.


*Sejarah hanya di cipta oleh mereka-mereka yang berani, tegas, berdisplin dan ada hala tuju.*


Teruskan mengikuti nota-nota pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu yang sedang berusaha untuk merenung nasib bangsa dan negaranya.


- Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

26 Januari 2021.

No comments: