Monday, 22 February 2021

Bismillah : Selamat Datang Vaksin Covid 19

 *Bismillah : Selamat Datang Vaksin Covid 19 !*


Sempena meraikan ketibaan *Vaksin Covid 19* di Malaysia, pagi ini kita sembang sikit pasal pandemik Covid 19.


Saya antara orang yang di anggap sebagai golongan *Anti Vaksin*, pentaksub Teori Konspirasi, jahil Sains, tidak ada otoriti dan tidak layak bercakap tentang Covid 19 kerana bukan pakar bidang. 🤣


Sekarang ini memang terlihat trend di medsos hanya golongan dari dunia perubatan sahaja yang merasakan hanya mereka sahaja yang layak dan ada otoriti untuk bercakap tentang vaksin dan Covid 19.


Betul, saya bukan pakar bidang. Saya bukan seorang *specialist.* Saya seorang *generalist @ jack of all trade and  master of none.*


Tetapi untuk mendakwa saya tidak layak menyuarakan pendapat tentang pandemik Covid 19, saya rasa anggapan tersebut agak keterlaluan.


Pertama, sebagai rakyat Malaysia, saya berhak untuk bersuara. Hak itu di jamin oleh Perlembagaan Persekutuan. Begitu juga dengan rakyat Malaysia yang lain. Jadi, jangan nafikan hak kami.


Keduanya, faham tak apa itu pandemik ?


Dalam bahasa mudah, pandemik adalah penyakit wabak besar yang berjangkit melalui populasi manusia yang tersebar secara meluas merentasi benua ke seluruh dunia.


Jadi kalau sudah begitu sifatnya, pandemik bukan sahaja mengenai soal kesihatan tetapi adalah soal yang mencakupi seluruh aspek kehidupan manusia.


Soal agama, politik, monetari, kewangan, perdagangan, ekonomi, pendidikan, perundangan, pelancungan dll. 


Jadi bagi saya, ini bukan urusan para *specialist* sahaja. Ini urusan semua pihak. Semua pihak  berhak bersuara bagi kepentingan masing-masing.


Dan sudah tentu pandangan golongan *generalist @ jack of all trade* seperti saya ini wajar di berikan perhatian yang khusus. Ini kerana golongan ini sentiasa melihat masalah atau persoalan dari *kaca mata burung @ over view.*


Sebab itu sebelum munculnya pandemik Covid 19 ini, tak ada siapa pun yang kenal dengan saya. Tetapi bila berlaku pandemik Covid 19 ini, tiba-tiba muncul nota-nota pendek saya hampir setiap hari. Dan nota-nota itu viral bukan sahaja di seluruh Kepulauan Melayu bahkan hingga ke Jepun, Korea Selatan, India dan China. Siap di alih bahasa lagi. *That is the power of social media.*


Ini kerana dalam masa beginilah golongan *generalist* perlu memainkan peranan yang besar untuk memberi pencerahan mengenai apa yang sedang berlaku dan memberikan saranan-saranan mengenai apa yang perlu di lakukan.


Dan bagi anda yang sering mengikuti nota-nota pendek saya, pasti anda perasan bahawa hujah-hujah saya berdiri di atas premis, *Covid 19 is a manufactured virus, a manufactured pandemic and the solution is beyond vaccine.*


Premis kedua yang saya gunakan, *Covid 19 is a tool for global resetting @ for monetary reset and the implementation of digital currency.*


Kalau premis-premis perbincangan saya ini salah, sila buktikan....


Sebab itu nota-nota pendek saya berusaha untuk memujuk, merayu, mengoda, menginspirasi dan memotivasi anda untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia. Ini kerana dunia sedang di reset. Dan kita sedang di paksa untuk memasuki satu wilayah baru. Wilayah *all digital* dan *a cash less world.*


Hala tuju yang saya sarankan adalah kembali kepangkal jalan. Kembali kepada Islam. Kembali kepada Allah SWT dan Rasul-Nya.


Bukan mengikuti jalan-jalan syaitan dan globalis cabal.


Saya tak yakin dan saya tak nampak ada cara hidup lain yang lebih selamat, adil dan sejahtera selain dari cara hidup Islam. Hanya Islam yang mampu menyelesaikan segala masalah manusia dalam semua aspek kehidupan.


Saya melihat peluang besar dengan kedatangan pandemik Covid 19 ini. Peluang untuk *Make Islam Great Again.*


Saya berikan hala tuju. Visi, misi dan formulanya agar kita bangkit sebagai sebuah negara bangsa.


Saya ajak seluruh bangsa Melayu dan umat Islam berangan-angan, bermimpi dan membina satu harapan dan keyakinan baru. Saya nukilkan *story board* dan *road map* untuk menjadikan kita umat yang terunggul di dunia.


Saya ingin kita sama-sama merealisasikan isyarat Junjungan Besar kita Nabi Muhammad Rasulullah SAW mengenai *Kebangkitan Islam Dari Timur.*


Dalam keadaan hidup kita yang makin tersepit dan terhimpit ini, salahkah saya menjaja satu impian baru yang cukup indah buat kita semua ?


Dan yang paling menarik bila dalam nota saya semalam, saya gunakan gelaran *Dato Dr* saya, saya telah di anggap sebagai sombong, bongkak dan berlagak dengan gelaran tersebut.


Sebenarnya saya telah di tegur oleh pihak istana Raja Melayu kerana tidak menggunakan gelar tersebut. Ini kerana gelaran tersebut di kurniakan kepada saya sebagai alat untuk perang psaikologi bila berdepan dengan musuh-musuh Islam, Melayu, Raja-Raja Melayu dan Wilayah Kepulauan Melayu ini.


Secara peribadi saya sendiri gerun dan tidak selesa dengan gelar-gelar tersebut. Saya lebih senang di lihat sebagai suara yang mewakili masyarakat marhaen. Ini kerana saya memang rakyat marhaen.


Jadi bagi saya, amat dangkal kalau kita hanya mendengar pandangan dari golongan dunia perubatan sahaja. Kepakaran dari semua bidang di perlukan dalam menghadapi pandemik Covid 19 dan kehidupan pasca Covid 19.


Yang terbaik menurut saya, kita raikan kepelbagaian pendapat dan pandangan untuk menghadapi ancaman dari pandemik Covid 19. Semua pihak terkesan dengan pandemik ini.


Mohon janganlah ada pihak yang merasakan hanya mereka sahaja yang ada otoriti dan layak bersuara dalam keadaan sekarang.


Islam tidak pernah menghalang umatnya berbeza pendapat dalam soal-soal *furuq.* Malah di minta untuk meraikannya kerana ada rahmat di sebalik perbezaan itu.


Jangan melihat pada yang berbicara tetapi lihatlah kepada apa yang di bicarakan. Siapa kita untuk menilai seseorang itu ahli atau pun tidak.


*Think correctly act accordingly.*


Era *all digital* adalah satu wilayah baru. *The unchartered territory* kata para penganalis ekonomi dan kewangan.


Pesan saya, jadikanlah *Al Quran, the greatest book of all time* sebagai panduan dan pedoman kita untuk melayari wilayah baru ini. Agar kita selamat di dunia dan juga di akhirat nanti.


Kita jumpa lagi esok, InsyaaAllah.


Teruskan mengikuti nota-nota pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu seorang *Saudagar Mimpi* yang sedang melangkah ke gerbang perjuangan untuk agama, bangsa dan negaranya.


- Dato Dr Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

22 Februari 2021.



No comments: