Sunday, 7 March 2021

Bismillah : Collaboration Not Competition

 *Bismillah : Collaboration Not Competition.*


Dalam era *all digital,* permainan dan aturan permainan berubah secara total.


*Competition @ pertandingan @  persaingan* dalam era baru ini mempunyai makna yang berbeza dari yang pernah kita kenali sebelum ini.


Persaingan dalam era ini bukan untuk semua. Ia hanya bagi pihak yang besar-besar sahaja. Pihak yang besar bersaing dengan pihak yang lebih besar. 


Ia bukan persaingan antara unit dengan unit tetapi persaingan antara rangkaian dengan rangkaian yang lain. Inilah zaman teknologi *block chain.*


Unit-unit yang membentuk rantaian @  jaringan @ rangkaian. Ia membentuk sebuah platform. Platform yang sangat besar untuk menguasai semuanya.


Teknologi atau mekanisme baru ini pula akan membentuk satu doktrin baru iaitu *winner's takes all.*


Ini era untuk *berkolaborasi @ collaboration* bukan lagi era untuk *berkompetisi @ competition.*


Mereka yang tidak mahu berkolaborasi akan tewas dan ketinggalan.


Contoh-contoh yang kolaborasi yang membentuk sebuah platform adalah seperti *Amazon, Face Book, Ali Baba* dan lain-lain lagi.


Platform-platform seperti ini yang akan menguasai permainan dan pasaran. Sama ada di bidang politik mahu pun di bidang ekonomi.


Dalam tempoh 15 - 20 tahun ini kita sudah menyaksikan bagaimana platform-platform ini menguasai permainan dan pasaran.


Dalam konteks bernegara pula, saya selalu menyarankan agar melihat kepada China. Melihat bagaimana China membentuk model politik dan ekonomi mereka.


Di China, tidak ada kepentingan lain yang lebih besar dari kepentingan negara. Semua pihak bekerja sebagai satu pasukan untuk mencapai matlamat negara.


Korporat-korporat besarnya bertaburan di seluruh dunia membawa agenda negara. Mereka bergerak secara terpimpin dengan matlamat yang sama. *To Make China The Greatest In The World.*


Dengan kesedaran ini, dalam tempoh 40 tahun, China sudah berupaya menyaingi Amerika untuk menjadi pemimpin dunia pasca Covid 19.


Dengan sistem unik yang di amalkan dan dengan populasi melebihi 1.4 billion, negara mana lagi yang mampu untuk bersaing dengan China di Abad ke 21 pasca Covid 19 ini ?


*Agenda Reset Malaysia* dengan wawasan untuk membangunkan *Special Economic Zone* di Sabah adalah satu inisiatif untuk membangunkan sebuah platform yang dapat menyatu-padukan seluruh umat Islam di dunia.


Dalam era baru ini, umat Islam tidak boleh lagi bersaing sesama sendiri. Mereka wajib bersatu-padu untuk kekal relevan dan menjadi *the next super power.*


*Tanpa penyatuan dan kesatuan yang terpimpin, umat Islam akan terus kekal seperti buih-buih di lautan.*


Sudah sampai masanya bagi umat Islam di seluruh dunia untuk membentuk satu hala tuju dan matlamat baru dalam kerangka berfikir *how to make Islam great again ?*


Dengan populasi umat Islam yang hampir mencecah 2 billion, dengan sistem, hala tuju dan matlamat baru, hanya umat Islam yang berpotensi untuk bersaing dengan China di pentas global.


Marilah kita tinggalkan hiruk-pikuk politik semasa yang melelahkan dan merugikan kita semua.


*Agenda Reset Malaysia* adalah agenda bangsa Melayu @ Nusantara dan agenda umat Islam di seluruh dunia. Tidak ada masa yang lebih baik dari sekarang untuk kita bersatu dan membentuk satu kesatuan baru bagi membina satu masa depan baru yang lebih gemilang.


Jangan sia-siakan peluang yang sudah ada di depan mata. Gunakan kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya.


Kita mempunyai pelbagai aset dan sumber yang di perlukan *to Make Islam Great Again.* Kenapa nak sia-siakan semua itu dengan perkara yang melelahkan dan merugikan kita semua ?


*Just say good bye to yesterday and let's move on for a better tomorrow.*


Teruskan mengikuti nota-nota pendek saya. *Anda akan di rayu, di pujuk, di goda, di inspirasi dan di motivasi untuk mereset diri anda, keluarga, masyarakat, negara dan dunia.*


Dari sahabatmu yang sedang melangkah ke gerbang perjuangan untuk membela agama, bangsa dan negaranya.


- Dato Dr Ramalan Yunus @ Demi Melayu.

8 Februari 2021



No comments: